Sunday, June 20, 2010

.:Kembara Seorang Musafir::.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

~Assalamua'laikum wrh. wbt.~

mok tok ayoh, adik-beradik abah bersama pengantin baru:)
baarakallahu fikum jami'an

Alhamdulillah wa syukrulillah, selesai sudah rombongan menghantar pengantin (sunnor..mak cik paling bongsu) ke rumah 'Ayoh Su' baru kami di Sungai Siput :) . Semalam seramai 15 buah kereta (berjujuk..hehe..sek2 kami dari pelbagai negeri, kedah, perak, kelate, selangor), yang sesat pun ade.. macam2 ragam ada..makcik dan pakcik, sepupu-sepapat.. sedara mara.. ramai sungguh ! 100 orang kot semuanye.. hehe~ Perjalanan yang mengambil masa lebih kurang 5 jam tapi penuh hikmah, itulah hikmah kembara di bumi Allah, insyaAllah tidak pernah sia-sia..

***************************************************

Usai solat subuh, ana sempat menyediakan sarapan ringkas sebelum bertolak, kemas-kemas apa yang patut.. pukul 8.00 pagi mula bertolak.. Entah kenapa, setiap kali bermusafir, ada perasaan gusar, perjalanan yang mengambil masa agak lama buatkan ana tak mampu melelapkan mata.. Namun alhamdulillah.. 15 buah kereta kesemuanya selamat sampai sekitar 1.00 petang.. selepas waktu zohor, dalam pukul 2 petang, rombongan kami berarak ke rumah 'Ayoh Su'. Sempat juga melihat suasana di situ, terkejut barangkali tetamu yang ada di situ dengan jumlah kami yang ramai.. alhamdulillah, ape pun semuanya berjalan dengan lancar :). Sempat juga merakamkan foto kenangan bersama :) ~ Jam 4.00 petang, kami semua beransur-ansur untuk pulang..

Perjalanan pulang, terasa lapang menyelinap. Alhamdulillah, semuanya sudah selesai. Dalam perjalanan pulang, macam-macam yang kami kongsikan. Sesekali saling usik-mengusik. 'Haa..lepas ni nak hantar siapa pulak ye??' (nakal soalan ni ^_^). Lepas je pada kakak ana kahwin, memang takde siapa dah yang menyusul. Wallahua'lam~

Perjalanan kami kali ini, entah kenapa ana rasa seronok, hilang segala keletihan. Beberapa jam perjalanan, abang dan adik perempuan ana mula terlena. Waktu ini adik bongsu ana, minta ana tasmi' hafazan dia. Alhamdulillah, bahagia melihat kesungguhan dia. Sejak akhir-akhir ini, adik ana kelihatan bersungguh menghafaz, katanya dia nekad nak menghafaz satu Al-Quran. Alhamdulllah! Dalam hati ini, tak putus-putus ana mendoakan, mudah-mudahan semuanya terlaksana. Sesekali mata ana menjeling ke arah abah, kelihatan abah keletihan! Kasihan abah.. kalaulah ana boleh memandu, nak je gantikan tempat abah, tapi apa kan daya. (~_~)

Alhamdulillah, lebih kurang jam 10 malam, kami sampai di Gombak. Tapi, sebelum tu sempat kami singgah makan di Sri Gombak. Perut semuanya dah bernasyid. :) Sampai aje di rumah, abah orang pertama yang melabuhkan tirai malam, keletihan yang teramat.. kasihan abah.. mungkin ada sesuatu yang perlu kami mengerti disebalik wajah abah yang semakin dimamah usia..
Entri kali ini, bukanlah berniat menceritakan diari hidup ana, namun hakikatnya disebalik perkongsian ini, ada sesuatu yang ingin ana titipkan buat hati ini, hati pembaca sekalian. Hati ini sebenarnya benar-benar tersentuh.. cuti yang agak lama ana isi bersama kedua-dua ibu bapa.. family tercinta.. rupa-rupanya masih banyak tak terlaksana kewajipan terhadap mereka.. Allah, hinanya aku, tidak dapat menunaikan taklifan ini. Allahuakbar~~ Mungkin antara kita ada yang dah pun berjaya menjadi mutiara solehah juga permata soleh buat kedua-dua ibu bapa.. Allahummaftah 'alaikum..

yaAllah, hanya padaMu aku pinta, lindungi dan peliharalah selalu kedua-dua ibu bapaku, hanya Engkau lah sebaik-baik pelindung dan pemelihara.. permudahkanlah urusan mereka menghadapi hari tua.. ampunilah kami atas keterbatasan kami, anak-anak yang sering lupa dalam menghargai kedua-dua ibu bapa kami, dengan tangan-tangan kami yang sering melukai hati kedua-dua ibu bapa kami.. kami lemah yaAllah, namun kami mohon saat ini, berikanlah kami kesempatan untuk berbuat baik terhadap ibu bapa kami.. yaAllah~

"Ma ridhallahu illa fi ridha-il-walidaini

(Redha Allah terletak pada redha ibu bapa). Ma baqa-ul-kaunu illa bi hanani-l-abawaini
(Tiada kejadian yang kekal tanpa kasih keduanya). Abul insanu ba'dah Allah aula bil mahabbah
(Lepas Allah keduanya paling utama dicinta). Kullu man yughdhibu illa au aba yughdhibu rabbah
(Memarahi keduanya memarahi Allah jua). Ya Rabbi- ighfir zunuubi waliwaalidayya. Warhamhuma kamaa Robbaya ni shoghiroo. Fa-ahibbu abawaikum lita'isyu su'adak
(Cintailah keduanya agar hidupmu bahgia). Wabzulur ruha fidahum tajidu khairal jazak"
(Pertahan sepenuh jiwa sebaik-baik perkara)

Cuba kita tanya pada diri kita ? Di manakah kedudukan kita sebagai seorang anak? Sudahkah kita pernah membuatkan ibu bapa bahagia kerana kita, meskipun sekali? Benarkah ibu bapa kita tidak pernah terluka kerana kita? Allah.. Allah.. Allah..


“Dan Tuhanmu memerintahkan supaya engkau tidak menyembah melainkan kepada-Nya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa.” (Surah al-Isra’, ayat 23)

Apa yang kita impikan, sedikit demi sedikit dah pun kita kecapi. Mungkin dulu, dalam keadaan keluarga yang serba-serbi kekurangan, ibu bapa tak mampu menyediakan yang terbaik buat kita. Namun percayalah hakikatnya, sedaya upaya ibu dan bapa kita tak ingin melihat kita hidup dalam kesusahan. Tapi, malang sekali tak ramai di antara kita yang mengerti betapa besar pengorbanan seorang ibu.. betapa dalam perjuangan seorang bapa dalam memberikan yang tebaik buat anak-anak..


“Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua-dua ibu bapa. Ibunya mengandung dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun. (Dengan demikian) bersyukurlah kepada-Ku dan kepada ibu bapamu. Hanya kepada-Ku tempat kembalimu.” (Surah Luqman, ayat 14)

Masih ada kesempatan untuk kita, sama2 ye jadi anak yang soleh solehah :).

wallahua'lam

p/s: adakah tajuk entri ni 'relate' ngan isi nya?? Mudah-mudahan mesej yang disampaikan mampu sampai di hati ini terlebih dahulu.. mudah-mudahan hari yang bakal kita lalui menjadi lebih baik daripada sebelumnya.. insyaAllah

Wednesday, June 16, 2010

.:Ku Bisikkan Kerinduan Ini:.

~Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang~
Assalamu'alaikum wrh. wbt..

"Hai orang-orang yang berselimut (Muhammad), bangunlah untuk solat pada malam hari, kecuali sedikit daripadanya, iaitu seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit"(Al-Muzammil: 1-3)



Sabda Nabi s.a.w: "Laksanakanlah solat malam, kerana solat malam itu merupakan kebiasaan orang-orang soleh sebelum kamu, merupakan Qurbah (mendekatkan diri) kepada Rabb kamu, merupakan keampunan bagi kesalahan-kesalahan dan pencegah daripada dosa." (Riwayat At-Tirmizi)

Malam-malam yang dibiarkan berlalu sepi tanpa taqarrub billah..sedangkan inilah antara amalan EKSKLUSIF yang menjadi sirr (rahsia) antara kita dengan Allah..namun bangun untuk menunaikan solat sunat pada tengah malam bukanlah perkara yang mudah, melainkan bagi orang yang telah diberi taufiq dan hidayah..

TAHAJJUD berasal daripada perkataan 'tahajja' yang membawa maksud meninggalkan tempat tidur untuk menunaikan solat. Tiada solat lain yang lebih baik selepas solat lima waktu selain solat TAHAJJUD.

"Dan dari malam itu hendaklah engkau bangun tahajjud sebagai nafilah (ibadat tambahan) bagimu, moga-moga Allah mengangkatmu ke tingkat yang terpuji." (Al-Isra': 79)

Sabda Rasulullah s.a.w : 'Solat yang paling utama sesudah solat fardhu adalah solat pada tengah malam'


Apa jua masalah yang merundum jiwa, pastinya Allah tidak pernah jemu mendengarkannya. Atas asbab itu, tengah malam Allah hadirkan khas untuk orang yang mencari keistimewaan disisiNya. Pintalah padaNya dengan sepenuh kerendahan hati.

Namun, ana sendiri tercari-cari apa agaknya formula yang boleh 'meringankan' dan 'merajinkan' diri ana sendiri untuk bangun, di kala kesunyian malam. Entah mengapa terkadang, seawal jam 4 pagi, mata sudah mampu tercelik, tapi..ahh.. ana sendiri memilih untuk terus diulit mimpi, sedar tak sedar terlena hingga subuh.. astaghfirullahal'aazim.. sungguh inilah malam-malam yang sering ter'sia-sia'! Justeru dalam pencarian ini, sedikit sebanyak ada sesuatu yang ingin ana kongsikan dalam usaha menjadikan diri lebih baik.

*****************************************************

TIP Mudahkan Bangun Solat Tahajjud

1. Kurangkan makan makanan berat pada waktu malam.

Sebahagian ulama' berkata; "Hai orang-orang yang mengkehendaki jalan kepada Allah s.w.t, janganlah kamu banyak makan, sehingga minum banyak dan tidur banyak, lalu penyesalan kamu pun banyak."

2. Tidur di awal malam di antara jam 10.00-11.00 malam.

Sekurang-kurangnya kita mempunyai tenaga untuk terjaga lebih awal.

3. Qoilullah (tidur sekejap sebelum waktu zuhur sekitar 10-15 minit).

Imam Syafei pernah terlelap sekejap di antara azan dan iqamah ketika menunggu solat berjemaah.

4. Berusaha untuk berazam dan berniat bangun solat Tahajjud.

Sebelum tidur, berdoalah kepada Allah minta dipermudahkan untuk bangun malam dan berbisiklah kepada malaikat kiri dan kanan supaya mengejutkan kita untuk bangun di tengah malam.

5. Pesan kepada ahli keluarga dan boleh berpakat dengan jiran.

So, satu 'family' dan satu kawasan perumahan dapat beribadat bersama-sama. Saling kejut-mengejutkan :).

6. Elakkan melakukan kerja-kerja berat sebelum tidur.

Untuk 'save energy' untuk beribadat.

7. Elakkan bersukan sebelum tidur.

Ramai di antara kita yang sering melanggar fitrah menyebabkan badan kita mudah diserang pelbagai penyakit. Kekangan masa bersukan pada siang hari telah bertukar pada waktu malam. Perkara ini akan menyebabkan badan terlalu letih dan sukar bangun tahajjud.

8. Cuba tidur dalam keadaan tidak berselimut.

***yang ini ada siapa-siapa tahu tak kenapa? or ada kajian saintifik yang berkaitan tip ini. mohon kongsi ye.. :)

9. Jauhi dari mencaci nista dan mengumpat.

Pokok pangkalnya hati yang bersih, menjernihkan tingkah laku kita. Impaknya segala niat, perkataan mahupun perbuatan sentiasa terarah ke arah kebaikan.

************************************************

Faktor-Faktor Batin yang MENDORONG BANGUN MALAM

1. Membersihkan hati untuk berbuat baik dengan semua orang Muslim, beristighfar dan memaafkan semua orang.

2. Beristighfar, berselawat dan membaca Al-Quran sebelum tidur.

3. Rasa takut bahawa mati itu datang tiba-tiba dan tidak sempat untuk beribadah lagi.

4. Mengetahui keutamaan solat malam melalui pembacaan dan penerangan dari alim ulama'.

5. Kecintaan kepada Allah s.w.t dan kekuatan iman, yakin bahawa apabila bersolat malam, bererti kita bermunajat kepada Allah Ta'ala, merasakan kehadiranNya sehingga membuatnya terus-menerus bermunajat kepadaNya sepanjang malam.

Nabi s.a.w bersabda: ' Sesungguhnya pada malam hari itu ada masa yang tidak dilalui orang Muslim yang memohon sesuatu kebaikan kepada Allah s.w.t pada masa itu, melainkan DIA memberikan kebaikan itu kepadanya, dan yang demikian itu berlaku setiap malam.' (Riwayat Muslim)

*************************************************************
Sekadar ini perkongsian untuk kali ini, sama-sama buat 'check list' atas diri dalam usaha untuk bangun malam. Ambil masa untuk berubah, KEMUDIAN lakukan perubahan sedikit demi sedikit, insyaAllah~~ sama-sama usaha ye.. chayok2!! :) mudah-mudahan usaha yang tampak kecil ini bakal meng'aqrab'kan diri kita pada pencipta yang SATU.

mohon maaf atas salah dan silap.

wallahua'lam


.:Hanya Menyampaikan:.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..

Assalamua'laikum pembuka bicara, segala puji-pujian dirafa'kan pada pemilik hati kita, Allah Ta'ala.. selawat dan salam buat junjungan besar Nabiyyallah s.a.w..

Alhamdulillah saat ini, Allah jua yang menghadirkan kekuatan untuk kembali mengisi ruang blog yang sekian lama menyepi.. coretan kali ini bukanlah hasil tulisan hati ini, namun Allah hadirkan satu emel dari seorang sahabat, yang membuatkan hati ini benar-benar tersentuh.. mudah-mudahan mampu menyentuh hati-hati yang sedang membaca kisah ini.. sama-sama kita mengambil iktibar.. wallahua'lam~


Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itudan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia"

Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"

"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil
keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit. "Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya " Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim. Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa
pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf
saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah
yang saya dengar".


"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat . Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.


Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang.

Panjangkanlah risalah ini. Ingat ALLAH sentiasa menyayangi dan memelihara kamu!

TAKBIR!! ALLAHUAKBAR!

p/s: 'Rahim'nya Allah.. tidak sekali2 DIA mengambil sesuatu secara sia-sia melainkan menggantikannya dgn yg lbh baik..